KSL - UBL Merupakan Kelompok Riset Mahasiswa / Mahasiswi Dibidang Teknologi Informasi Khususnya FOSS (Free Open Source Software)

Selasa, 19 April 2011

Membangun Network Attached Storage (NAS) dengan FreeNAS

Saat ini kebutuhan akan Network Storage Server sudah merupakan suatu kewajiban bagi perusahaan-perusahaan besar. Dimana data perusahaan akan ditempatkan secara sentralisasi di satu network storage yang dapat diakses oleh semua user yang membutuhkan, tentunya juga dilengkapi dengan policy access yang lengkap.


Keuntungan dengan menggunakan Network Storage ini adalah kemudahan dalam backup data dan kemudahan dalam administrasi serta policy dari data yang disimpam. Lebih efisien dan aman tentunya. Dan pastinya Storage Network ini juga harus dipastikan Mirror dan system DRC nya berjalan dengan baik.

Untuk kebutuhan Network Storage tersebut daapt menggunakan salah satu distro turunan dari FreeBSD yaitu "FreeNAS". FreeNAS merupakan open source NAS (Network-Attached Storage) yang support beberapa protocol seperti : CIFS (samba), FTP, NFS, TFTP, AFP, RSYNC, Unison, iSCSI (initiator and target) and UPnP.

FreeNAS juga mensupport Software RAID (0,1,5), ZFS, disk encryption, S.M.A.R.T/email monitoring dengan WEB configuration interface (dari m0n0wall).

FreeNAS dapat di install di Compact Flash/USB key, hard drive atau boot langsung dari LiveCD. Untuk mendapatkan file isonya silahkan diunduh disini : http://sourceforge.net/projects/freenas/files/stable/

File iso nya hanya sebesar 125MB saja, untuk menjalankannya juga hanya butuh komputer dengan spesifikasi yang rendah seperti Intel Pentium III dengan RAM minimal 256MB. Kebetulan saya menjalankannya di VirtualBox 4.0 dengan alokasi RAM 512MB saja.

Untuk mengetahui hardware yang didukung oleh FreeNAS ini dapat dilihat disini : http://freenas.org/freenas_users_hardware. Dan untuk melihat feature lengkapnya juga dapat dilihat disini : http://freenas.org/features.

Berikut tampilan FreeNAS pada saat booting :

Image

Image

Setelah berhasil booting maka FreeNAS akan langsung menyuguhkan menu untuk melakukan setting. Semua setting awal sudah tersedia wizard nya, seperti mengganti setting IP Address dapat dilakukan dengan mudah memalui menu wizard ini

Image

Jika sudah selesai setting IP nya, maka tinggal kita coba dari komputer lain untuk mencoba apakah IP tersebut sudah bisa di ping atau belum. Jika sudah bisa di ping, maka tinggal kita melakukan setting FreeNAS untuk storage dan lain-lainnya melalui web admin yang disediakan. Misal IP nya 10.3.15.11, ya kita tinggal browsing ke IP tersebut dari komputer lain. Kenapa harus dari komputer lain karena FreeNAS ini tidak menyediakan GUI pada distronya.

Image

Untuk username dan password login defaultnya adalah :
user : admin
password : freenas

Setelah itu kita tinggal melakukan penambahan disk yang akan di share, menjalankan service yang di inginkan, dan melakukan setting policy untuk user dan group juga bisa dilakukan dari web admin FreeNAS. Masih banyak lagi feature yang ada di Web Admin FreeNAS ini.

Image

FreeNAS ini juga mendukung server active directory milik Windows Server. Jadi policy user dan group dari server active directory sedangkan storage nya dialokasikan oleh FreeNAS ini.

Selamat Mencoba... ^_^

SUMBER: sumbangan dari KPLI-Tegal yang diposting di forum-ksl, artikel asli dapat dilihat di forum resmi KPLI-Tegal, Terima Kasih :D

Tidak ada komentar: